Penjelasan Lengkap Rangkaian Prosesi Ijab dan Panggih Dhaup Ageng

9 min read
0
83

BPH Kusumo Kuntonugroho sah mempersunting dr Laily Annisa Kusumastuti setelah menjalani prosesi ijab kabul yang dilakukan di Masjid Agung Pakualaman (10/01). Ijab Kabul disaksikan oleh KPH Jurumartani dan Prof Dr Sudibyo sebagai saksi nikah. Mas Ngabehi Citro Panambang salah satu abdi dalem yang menjadi panitia ijab kabul menjelaskan prosesi ijab sendiri berjalan lancar. Mas kawin yang diberikan BPH Kusumo Kuntonugroho berupa seperangkat alat shalat dan Al-Quran.

“Alhamdullah tadi lancar dengan dipimpin langsung oleh wali yaitu bapak dari mempelai putri yaitu dr Tri Prabowo dengan seperangkat alat shalat dan Al-Quran sebagai mas kawin,” ungkap Mas Ngabehi Citro Panambang.

Saat proses ijab kabul mempelai pria yang merupakan putera bungsu KGPAA Paku Alam X tampil mengenakan busana Surjan berwarna krem berpadu hijau tosca dengan motif bunga-bunga. Pada pelaksanaan ijab atau akad nikah calon pengantin wanita berada di pengulon. dr Laily Annisa Kusumastuti tampil anggun dengan kebaya berwarna putih dan kain batik bermotif Indra Widagda.

Motif Indra Widagda merupakan motif yang dibuat berdasarkan iluminasi Bathara Indra dalam naskah ‘Sestradisuhul’ dan ‘Sestra Ageng Adidarma’. Widagda’ artinya pandai, Bathara Indra sangat memperhatikan pendidikan, dan sebagai pemimpin selalu berusaha mencerdaskan mereka yang dipimpinnya.

Usai akad nikah, prosesi Dhaup Ageng dilanjutkan dengan prosesi Panggih di Tratag KD Bangsal Sewatama. Panggih ‘temu’ adalah prosesi pertemuan pengantin laki-laki dengan pengantin perempuan setelah upacara ijab. “Prosesi upacara panggih meliputi, pasrah sanggan kemudian pengantin laki-laki dan perempuan menuju Tratag KD Bangsal Sewatama disertai tampilan Durbala Singkir, diikuti dua pasang abdi dalem pembawa kěmbar mayang. Selanjutnya kěmbar mayang dibawa keluar area Tratag KD Bangsal Sewatama, kemudian balangan gantal, ngranupada, měcah tigan, sungkěman,” terang Mas Ngabehi Citro Panambang.

Upacara Panggih

Prosesi upacara panggih meliputi, pasrah sanggan kemudian pengantin laki-laki dan perempuan menuju Tratag KD Bangsal Sewatama disertai tampilan Durbala Singkir, diikuti dua pasang abdi dalem pembawa kěmbar mayang. Selanjutnya kěmbar mayang dibawa keluar area Tratag KD Bangsal Sewatama. Prosesi selanjutnya adalah balangan gantal, ngranupada, měcah tigan, sungkěman. Adapun keterangan ringkasnya sebagai berikut.

Pasrah Sanggan

Sanggan di sini disebut pula sanggan paměthuk, dimaksudkan bahwa pengantin laki-laki sudah siap mengikuti upacara panggih, sekaligus memberitahu agar pengantin perempuan dihadirkan dalam acara panggih.

Kěmbar Mayang

Keberadaan kěmbar mayang di sini menandai bahwa pengantin laki-laki masih jejaka dan pengantin Perempuan masih perawan.

Balangan Gantal

Gantal ‘lintingan daun sirih diikat dengan benang lawe berwarna putih’ sejumlah tujuh (empat dilempar oleh pengantin laki-laki, tiga dilempar oleh pengantin perempuan) dengan kelengkapan jambe, gambir, tembakau dan injet dalam satu wadah. Makna filosofis gantal beserta kelengkapannya sebagai berikut.

  1. Jambe: buah lebat hasil dari pohon Jambe yang menjulang tinggi lurus ke atas melambangkan orang yang berbudi luhur, berderajat tinggi, berkat kesungguhan kerja dan doa sehingga membuahkan hasil yang melimpah.
  2. Injět: adalah bubuk putih merupakan hasil endapan dari proses rendaman batu yang memiliki banyak khasiat untuk kesehatan dan juga bermanfaat untuk membantu pengolahan makanan. Injet melambangkan buah pikir yang bersih yang diperoleh melalui kontemplasi. Buah pikir yang jernih tersebut bermanfaat untuk menyelesaikan segala urusan baik itu di lingkungan keluarga, kerabat, maupun masyarakat.
  3. Gambir: Menilik manfaat buah gambir yakni dapat menguatkan gigi serta mengingat rasa gambir yang semula pahit dan sepat kemudian menjadi agak manis berkat kunyahan, maka buah gambir di sini dimaknai sebagai harapan agar ketika pengantin menghadapi dinamika kehidupan yang terus berputar mereka tetap tahan menderita pahit yang dipercaya akan membuahkan sesuatu yang manis di kemudian hari.
  4. Tembakau: merupakan tanaman pegunungan yang mampu bertahan dalam kondisi tanah yang ekstrim. Tanaman ini semakin hijau, dan membaik mutunya, serta mampu bertahan hidup di musim kemarau. Tembakau digunakan sebagai pelengkap dalam berbagai sajen. Dalam prosesi balangan gantal tembakau dimaknai sebagai harapan agar suami istri senantiasa waspada dan mawas diri sehingga akan tetap dapat bertahan hidup meski dalam “suasana panas” akibat serangan dari gangguan roh jahat maupun kelabilan emosi.
  5. Daun sirih: Sesuai dengan manfaat daun sirih sebagai obat herbal dan antioksidan, keberadaan daun sirih yang temu ros ‘bertemu ruasnya’ diikat dengan lawe berwarna putih yang kemudian dilempar ke pasangannya menyimbolkan dua pribadi dengan masing-masing karakternya akan mampu menyatu. Hal ini disebabkan masing-masing pribadi telah berbekal “jambe, injět, gambir, dan tembakau” yang melambangkan budi luhur, kesungguhan kerja dan doa, berpikir jernih, mau berproses, serta waspada dan mawas diri.
  6. Lawe putih: Melambangkan suatu ikatan suci agar pernikahan tetap langgeng, selamat lahir dan batin, sehingga tercapai sejahtera dan bahagia hidupnya.

 

Ngranupada

Artinya mencuci kaki. Di sini kaki pengantin laki-laki dibasuh oleh pengantin perempuan. Hal ini menunjukkan bakti seorang istri kepada suami. Selain itu, air bunga setaman yang dipakai untuk mengguyur kaki dimaknai sebagai penyingkir godaan.

Měcah Tigan

Menunjukkan adanya warna putih dan merah, yang melambangkan bercampurnya ‘wiji kakung’ dan ‘wiji putri’ yang kelak melahirkan anak dan cucu. Busana yang dikenakan pada saat panggih bagi pengantin adalah dodot atau kampuh batik motif Indra Widagda Wariga Adi. Dalam kain batik motif Indra Widagda Wariga Adi termuat motif Indra Widagda dipadukan dengan motif Sěmen Kidang yang memuat harapan agar ajaran yang telah diperoleh dari orang tua dan para sesepuh dapat dijadikan pegangan hidup, sehingga mereka mampu berkelana dengan tangkas di belantara kehidupan.

 

Load More Related Articles
Load More By Kazebara
Load More In Event