Beri Kejutan, Iskandar Widjaja Bernyanyi di Prambanan Jazz Festival 2022

6 min read
0
28

genpijogja.com – Setelah sukses selama 8 (delapan) tahun, pesta musik Jazz terkemuka tanah air, Prambanan Jazz Festival (PJF) 2022 berikan banyak kejutan. Mengusung tema “Sewindu merayakan Rindu”, Prambanan Jazz Festival (PJF) 2022 berhasil menjadi magnet besar bagi masyarakat luas.

Tema tahun ini banyak mengangkat artis-artis lintas generasi seperti yang ada pada line hari pertama dengan hadirnya Fariz RM feat Discoria, Andien dan sebagainya. Pada line up hari kedua tidak kalah seru dan mengejutkan.

Didominasi penyanyi jazz dan pop ternama tanah air pada tahun-tahun sebelumnya, ini kali pertama ada violin solo yang tampil di panggung berlatar Candi Prambanan tersebut.

Iskandar Widjaja, seorang pemain biola berdarah blasteran Indo-German berhasil membuat semua penonton berdecak kagum.

Iskandar Widjaja dan Erik Sondhy

Penonton terbawa suasana ketika gesekan senar dari lagu Alia Fantasia 1720 karya Nicola Matteis Jr. dibawakan dengan merdu oleh Iskandar Widjaja.

Memang, ini adalah kejutan pertama saat lagu klasik dibawakan dalam mega event Prambanan Jazz Festival (PJF) 2022 yang telah berlangsung tahunan sejak 2015. Penonton serasa diajak kembali ke masa-masa lampau dengan lagu-lagu klasik khas abad pertengahan.

Pertanyaan yang mungkin muncul kemudian adalah bagaimana respon para penonton saat lagu klasik dimainkan. Namun, hasilnya luar biasa. Karena kepiawaiannya dan penghayatannya yang luar biasa, penonton hayut dalam lantunan lagu tersebut.

Penampilan Iskandar Widjaja tak sendirian, ia ditemani oleh pianis kondang, Erik Shondy. Improvisasi dari lagu kedua “River Flows in You” ciptaan Yiruma dibawakan dengan sangat baik oleh keduanya.

Beberapa bagian lagu sengaja dibuat modulasi dan efek vibra yang membuat semua penonton ikut menghayati lagu instrumen yang populer sejak tahun 2000an itu.

Tak hanya itu, Aransemen Ode to Joy milik Bethoven dan Preludo E Major BWV 1006 milih JS. Bach juga berhasil dibawakan dengan sangat halus oleh keduanya. Iringan dari Erik Shondy yang ringan namun pasti juga memberikan warna tersendiri bagi permainan biola solo yang dibawakan oleh Iskandar Widjaja.

Erik Shondy mengaku perlu pembiasaan bagi dirinya sebelum tampil bersama dengan Iskandar Widjaja. “Karena basic saja Jazz, kalau main klasik jadi harus bawa partitur biar mainnya aman. Ini juga perlu pembiasaan jadi sudah ada latihan beberapa kali,” ungkap Erik.

Erik Sondhy dengan Pianonya

Iskandar Widjaja juga mengaku sangat senang saat dapat tampil dalam Prambanan Jazz Festival (PJF) 2022. Baginya, apapun genre musiknya, musik adalah sesuatu yang universal. Semua orang dapat merasakan musik yang dimainkannya terlepas dari perbedaan status sosial, gender atau pun pembatas lainnya.

“Saya sangat senang kita bisa berkumpul disini. Tidak terbatas kaya atau miskin, tua atau muda, apapun latar belakang kita, malam ini kita menikmati musik yang sama. Bahasa musik itu universal.” ungkap Iskandar Widjaja di atas panggung Prambanan Jazz Festival (PJF) 2022.

Beberapa lagu populer seperti A Thousand Years dan Chandelier juga menjadi list lagu yang dibawakan oleh Iskandar Widjaja dan Erik Shondy.

Beban aransemen yang dilakukan cukup banyak namun tidak merubah lagu secara keseluruhan. Beberapa perubahan dari tangga nada mayor ke tangga nada miring juga banyak dilakukan keduanya sebagai bagian dari improvisasi.

Tak hanya lagu klasik dan populer, Iskandar Widjaja juga menyuguhkan lagu-lagu nasional yang sangat menyentuh di hati para penonton.

Jika dikaitkan dengan tema tahun ini, Iskandar Widjaja dan Erik Sondhy benar-benar musisi cerdas dan berkelas yang mampu mengemas lagu-lagu ini menjadi sebuah sajian yang membuat telinga terbuai. Lagu seperti Sepasang Mata Bola dan Melati dari Jayagiri dibawakan sangat halus.

Meski pada awalnya Iskandar Widjaja sempat takut penonton Prambanan Jazz Festival (PJF) 2022 akan bosan, namun sambutan dari penonton justru sebaliknya.

“Saya sedikit takut dulu, mungkin orang akan cepat bosan karena cuma akustik. Ngga ada bass atau elektro. Cuma biola dan piano yang simple banget. Ada klasik juga yang mungkin orang ngga tau siapa itu Bach dan Bethoven. Tapi ternyata sambutannya bagus banget, karena musik itu satu bahasa,” ungkap Iskandar Widjaja bahagia.

Load More Related Articles
Load More By Pras Chandrawardhana
Load More In News